Nukilan Kisah Indah Dalam Hidup Kami

Monday, July 16, 2018

Kisah Anak-Anak

Semakin hari makin dewasa dan makin mencabar untuk membesarkan dia orang bertiga ni.  Dia orang dah pandai menjawab, menafikan, endah tak endah, berlengah-lengah dan macam-macam lagilah kerenah dia orang ni.  Bohong jika katakan yang mereka ini sebaik-baik anak.  Tapi dalam kenakalan mereka, pandai juga mereka mengambil hati saya balik, pandai juga minta maaf dan pujuk jika mama dia ni dah berubah menjadi 'singa'.

Itu dari segi kenakalan mereka.  Dari segi akademik pula, ada penurunan juga markah walaupun nombor/kedudukan di dalam kelas untuk Khadija masih kekal tempat pertama keseluruhan tahun 5.  Manakala Khairin dapat nombor 4 dari keseluruhan tahun 3.  Nak kata tak ulangkaji, mereka rajin juga membuka buku, 'homework' juga tidak pernah tak buat.  Mungkin faktor sukatan pelajaran yang semakin susah menyebabkan markah sedikit menurun.

Muhammad Harraz pula agak 'clever' juga peningkatan diri dia.  Dalam usia baru 3 tahun 9 bulan, Harraz dah boleh bercakap dengan petah, kenal warna di dalam bahasa inggeris dan melayu, boleh mengira angka 1 hingga 10, dah pandai menghafal huruf A hingga Z dan beberapa doa ringkas.  Dia juga agak rajin pegang pensil walaupun hanya menconteng.  Alhamdulillah, pada saya ada kemajuan.  Syukur dia tidak terlewat jika dibandingkan dengan anak-anak lain yang seusia dia ada yang masih belum pandai bertutur.  Karakter dia agak manja, mungkin sebab dia yang bongsu.  Suka merengek bila hendakkan sesuatu, boleh berimaginasi bila kita ajak dia berbual atau bercerita dan pandai juga bodek bila nak ajak ke kedai kesukaan dia (Kedai ECO RM2.00).























































Walau kadang-kadang perangai mereka memeningkan kepala dan membingitkan suasana, tapi ia umpama muzik bagi saya.  Saya cuba hargai masa ini kerana momen-momen ini tidak akan berundur atau berulang lagi.  Yang berlaku hari ini bakal menjadi kenangan yang tersimpan dalam kotak fikiran sahaja.  Insha Allah.






Friday, July 13, 2018

Khadija Beraya Dengan Kawan-Kawan Sekolah

Alhamdulillah, semua kawan sekelas Khadija kami kenal terutama kawan perempuan.  Khadija dan kawan-kawan dah pandai buat perancangan sendiri nak baraan raya ni.  Padahal masing-masing pergi dan balik sekolah dihantar dan diambil ibubapa masing-masing.  Jadi bagi memenuhi permintaan Khadija, abah Hakim sanggup ambil cuti sehari untuk ambil anak-anak ini dan bawa ke rumah kami serta menghantar mereka satu persatu balik rumah masing-masing.  

Kami memang cuba untuk jadi mama dan abah yang memahami setiap kehendak anak-anak, mendengar dan berkongsi cerita serta memberi sokongan kepada mereka.








































Thursday, July 12, 2018

Khadija dan Kawan-Kawan Beraya @ Tuisyen

Ada beberapa versi Khadija beraya dengan kawan-kawan.  Dimulakan dengan beraya bersama kawan-kawan tuisyen. 

















Jamuan secara 'potluck' yang mana Khadija bawa cheesetart.


BFF mama dah jadi BFF Khadija juga. 




Seronok Khadija sebab dapat duit raya banyak kali dari cikgu Aisyah.



Kawan-kawan lelaki yang boleh tahan nakalnya kata Khadija.


 



Meraikan Tetamu di 9 Syawal 1439H

9 Syawal 1439H, dari pagi lagi saya dah mula memasak menu yang kami rancangkan untuk tetamu yang terdiri dari teman rapat dan ahli keluarga.  Menu yang kami pilih ayam masak rendang, sambal udang petai dan sayur kobis masak lemak putih serta ketupat palas ('instant', cuma perlu rebus sahaja). 























Satay ayam dan daging kami 'order' dalam 500 cucuk sebagai pelengkap kepada menu kami.


Syukur, makanan mencukupi buat tetamu-tetamu kami.


Tetamu pertama yang hadir, sepupu Harraz juga merangkap BFF dia.

 

Sepupu saya @ mak cik Ain panggilan Khadija.  Kesian Ain, baru kehilangan papa @ arwah Pak Usu.  Semoga arwah pak usu kami, Abdul Latif bin Abdul ditempatkan di kalangan orang beriman.

















Kami sebagai sepupu cuba gembirakan Ain yang mana dia ni anak tunggal.  Apa yang boleh kami bantu untuk ceriakan dia, kami akan cuba.  Mungkin dari segi wang ringgit tiada masalah bagi Ain.  Yang penting, sokongan dan kata-kata semangat untuk dia berjaya di dunia dan akhirat walaupun tanpa adanya papa dia.























Nurin Syazwana, rakan lama Khadija yang boleh dikatakan teman akrab juga walaupun sekarang dah berlainan sekolah.  Nurin masuk asrama tahfiz di Melaka.  Nurin kalau datang rumah kami mesti tak nak balik.

















Asbab anak-anak berkawan, saya dan mak Nurin juga jadi kawan.






















Sahabat baik dan rapat saya semasa sekolah rendah dulu, Siti Nuraisyah juga hadir dengan suaminya.  Persahabatan kami banyak kali terpisah disebabkan bila memasuki sekolah menengah kami ke sekolah berlainan.  Namun, disebabkan Aisyah ni rajin hubungi saya, jadinya hubungan baik ini masih berkekalan sehingga ke hari ini.

















Aisyah ni cikgu di sekolah rendah.  Kebetulan pula, sekarang ni dia jadi cikgu mengajar 'part time' di pusat tuisyen yang Khadija belajar.  Kiranya sekarang ni kami lagi semakin berjumpa disebabkan Khadija.


Semoga tahun hadapan kami dapat dihimpunkan lagi di dalam bulan Syawal seperti tahun ini dan semoga usia kami diberi keberkatan olehNya.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...