Nukilan Kisah Indah Dalam Hidup Kami

Thursday, February 8, 2018

Majlis Kesyukuran dan Tahlil Arwah

Alhamdulillah.  Awal bulan Februari 2018 dimulakan dengan majlis bersilaturrahim anak, cucu dan cicit Arwah Haji Hashim bin Md. Isa (atuk saya) dan Allahyarhamah Hajjah Mariam binti Daud (wan saya).  Syukur perjalanan Majlis Kesyukuran, Doa Selamat dan Tahlil untuk arwah atuk, wan, opah dan moyang serta pak cik, mak cik yang terlebih dahulu meninggalkan kami telah berjalan dengan lancar.

Majlis pula diadakan di rumah baru cikgu Amirah dan wan alang (mak saudara saya) yang bersebelahan dengan rumah mak cik Nor (adik saya).  Rumah di taman perumahan baru iaitu Taman Udang Kuning.  Bercerita mengenai taman perumahan ini, ianya merupakan tanah pusaka arwah wan Hajjah Mariam binti Daud yang ditinggalkan untuk anak-anak.  Tanah ini terletak di antara kawasan rumah-rumah kampung.  Disebabkan tiada sebarang perancangan adik-beradik mak untuk tanah ini setelah arwah wan tiada, makanya adalah lebih baik ianya dimajukan untuk taman perumahan.  Syukur Alhamdulilllah, Allah mudahkan urusan pembangunan taman perumahan ini secara usahama (Joint Venture) bersama pihak pemaju perumahan.  Dapatlah dalam 39 unit rumah teres.  Makanya, 9 unit rumah telah dipersetujui oleh pihak pemaju untuk diberikan kepada tuan tanah.  Daripada 9 unit itu, bahagian mak saya ada 2 unit.  Syukur Alhamdulillah.  Harga untuk setiap unit adalah mengikut  keluasan rumah yang mana harga maksima ketika ini adalah sekitar RM380,000.00.  Syukur Alhamdulillah.  

Al-Fatihah untuk arwah atuk Hashim dan wan Mariam.  Peninggalan pusaka arwah banyak untuk kami.  Saya sebagai cucu turut terkesan dengan peninggalan ini kerana tapak tanah rumah yang saya dirikan juga adalah daripada arwah atuk Hashim.  Syukur Alhamdulillah.  Saya turut menyimpan impian untuk mencari mana-mana tanah untuk dijadikan aset sepertimana orang tua dahulu buat untuk anak cucu.  Semoga impian ini Allah permudahkan.

















Sebahagian daripada kami yang datang awal.

















Majlis kenduri bertembung dengan majlis akikah anak sepupu kami.  Makanya, sepupu dari sebelah Kuala Lumpur tak dapat datang.


Di hadapan rumah baru mak lang.

















Susah juga nak mengumpulkan semua.  Setakat adik beradik saya memang akan ada tapi sepupu sepapat mesti ada yang tak dapat datang.


Dapat juga menyelit di hujung.

















Selesai tahlil dan doa selamat.  Apa lagi terus makan sebab jam pun dah menunjukkan pukul 2.30 petang.  Masing-masing sudah kelaparan.

















Mereka kanak-kanaklah paling 'excited' bila ada kenduri sebab dapat berkumpul dan bermain.  Tambahan pula, ada 'playground' dekat depan rumah mak cik Nor mereka ni.  Apalagi 'super excited' dari pagi sampai ke petang main buaian dan gelongsor.

















Orang surau.

















Makanan melimpah ruah hari tu sebab kami anak saudara mak lang masing-masing bawa kuih-muih.

















Ain semenjak dah masuk sekolah menengah ni dah tak nak main dengan budak-budak.

















10 tahun lagi, masing-masing dah remaja.

















Kakak Khadija yang dah semakin pandai 'mengelat' jaga adik.  Dalam kematangan dia, ada juga sifat keanak-anakan dia.  Masih nak main dekat 'playground', melompat dan memanjat.  Tak apalah, bagi dia peluang menikmati zaman kanak-kanak dia.

Alhamdulillah, majlis berjalan dengan lancar.  Terima kasih arwah atuk dan arwah wan.  Insha Allah, nama kalian sentiasa dalam ingatan kami.






















Semoga amalan dan kebaikan arwah atuk dan arwah wan menjadi ikutan kami cucu dan cicit legasi Haji Hashim dan Hajjah Mariam.  Al-Fatihah untuk arwah.






Wednesday, February 7, 2018

Menuai Hasil

Pisang tanduk hasil daripada berbudi kepada tanah.  Dimasukkan dalam blog ni untuk menjadi kenangan di kemudian hari.
























Friday, January 19, 2018

Hobi 'Extreme' Mr. Hakim @ Scrambler Dalam Kenangan

Abah Hakim punya pelbagai hobi.  Salah satu hobi dia yang agak 'extreme' bagi saya ialah dia amat meminati motor retro zaman 80-an.  Motor zaman Azroy, Gila-Gila Remaja.  Dia siap join group Scrambler Retro Semalaya (SRS) yang mana group ni terdiri daripada rata-ratanya anak muda yang meminati motor Scrambler ini. 

Bercerita mengenai motor ini, saya memang bengang dengan hobi dia yang ini.  Sebabnya dia akan duduk berjam-jam dengan motor ini.  Ada sahaja benda yang dia buat untuk motor ini. 

Motor ni abah Hakim beli secara 'online' pada tahun 2014 dari pengumpul motor ini.  'Owner' pertama motor ini kami pernah jumpa di Johor Bahru atas tujuan untuk proses tukar nama.

Setelah 3 tahun memiliki Scrambler ni, akhirnya pada awal tahun 2018 abah Hakim putuskan untuk jual sebab ada perancangan untuk 'upgrade' kepada yang lain.  Jualan motor ni pun dibuat dengan iklan di dalam facebook yang mana 'respond' yang diterima amat memberangsangkan daripada peminat motor retro ini.  Ramai yang bertanya dan nak 'booking'.  Kurang daripada 2 hari urusan jual beli selesai dengan tawaran harga yang dipersetujui oleh pembeli dari Kedah.








































Scrambler dalam kenangan.  Banyak juga abah Hakim ikut serta program SRS berkonvoi dan ber'camping' beramai-ramai, rakaman rancangan TV1 bersama Faizal Hussin dan yang terkini mengumpulkan peminat Scrambler dari serata tanahair di Sepang pada akhir tahun 2017 yang mana abah Hakim juga selaku urusetia bagi membantu program tersebut.

Antara gambar-gambar abah Hakim bersama Scrambler.












Lega dah tak ada motor Scrambler ni.  Kalau tidak memang boleh timbulkan perbalahan sebabnya ada sahaja 'planning' abah Hakim bila cuti nak ikut serta 'group' SRS berkonvoi.






Thursday, January 18, 2018

Kakak Khadija Merentas Desa

13 Januari 2018, murid tahun 5 dan tahun 6 Sekolah Rendah Islam Integrasi Al-Farabi berlari merentas desa.  Khadija tetap bersemangat walaupun dalam keadaan cuaca yang lembap disebabkan hujan berterusan beberapa hari.

Dari rumah Khadija asyik risau kalau-kalau hujan lebat sebab dia takut program merentas desa tu tak jadi.  Syukur, program tetap diteruskan walau dalam keadaan hujan renyai yang berlaku sekejap-sekejap.






Abah Hakim dan Muhammad Harraz memantau permulaan larian merentas desa.  Dapatlah rakam gambar Khadija dan kawan-kawan.























Lebih kurang pukul 11.30 pagi, dapat WhatsApp dari Ustazah kata ada beberapa orang pelajar 5 Bestari tersenarai antara 10 peserta larian terawal yang sampai  ke garisan penamat.


Paling tak sangka, Khadija dapat juga.  Tahniah Khadija.  Tempat ke - 9 daripada 10 peserta yang terawal sampai.  Dapat juga medal.


Bangga dengan Khadija sebab dia seorang yang komited, berdisiplin, bertanggungjawab dan rajin dalam hal-hal berkaitan sekolah.  Sifat kepimpinan tu terserlah ada dalam diri Khadija.  Mama sentiasa doakan Khadija cemerlang dalam semua bidang.  Semoga urusan pelajaran Khadija dipermudahkan.  Insha Allah, doa-doa mama, abah dan Khadija sendiri akan menjadikan Khadija seorang yang cemerlang dunia dan akhirat.






Kisah Khairin Dan Beg

Kisah mengenai kehilangan beg sekolah Khairin ni berlaku pada hari ke - 2 sekolah.  Memang menyirap juga darah bila dia balik cakap "Mama, jangan marah tau, beg adik hilang".  Khadija dan abah Hakim pula menambah "Kita orang dah puas cari kat semua tempat kat sekolah, tapi tak ada".  Marah tetap marah, tapi usahakan juga dengan meminta pertolongan ustaz dan group WhatsApp kelas 3 Bestari dan 5 Bestari untuk tularkan kehilangan beg Khairin.  Yelah, mana tahu ada yang tersilap ambil dan terbawa balik ke rumah. 

Alhamdulillah, berkat doa dan pertolongan semua.  Akhirnya beg Khairin ditemui keesokan harinya dalam keadaan sempurna, tiada apa yang hilang.  Kami positif, mungkin ada yang tersilap terbawa balik.




Beg merah ni hadiah semasa Majlis Ihtifal tahun 2016.  Tapi baru nak pakai tahun 2018.  Mungkin ada yang terlupa dan terambil beg Khairin sebab sama.























Khairin yang banyak songeh.  Sentiasa kena ingatkan dia, kalau tidak ada sahaja benda yang dia tertinggal.  Paling kerap tertinggal duit belanja dia.  Tapi, dia ni komited dengan kerja sekolah.  Sampai sahaja rumah, lepas mandi selalunya dia akan 'settle' dulu kerja sekolah, lepas tu baru fikir nak makan.  Sebab apa dia siapkan kerja sekolah cepat-cepat?  Sebabnya dia nak kejarkan tidur.  Dia memang kuat tidur dari kecil hinggalah sekarang.

Khairin anak baik yang kalau dia senyap rasa macam tak kena.  Tapi kalau dia 'start' buka mulut, kena tahan sabar sebab dia ni suka merengek.  Jadi, lebih baik jangan cuba-cuba usik atau ajak dia bergurau. 

Mama sayang Khairin sebab apa?  Perangai Khairin ni ada sikit macam mama.  Kedudukan pun sama, anak kedua.  So, tahu sahajalah banyak kesamaannya.  Bila Khairin buat perangai, abah Hakim mesti cakap dia cerminan mama. 

Doa mama buat Khairin, semoga Khairin jadi anak yang mendengar kata dan cemerlang dalam pelajaran.






Friday, January 12, 2018

Muhammad Harraz Ke Tadika @ 3 years 3 months

Alhamdulillah.  Muhammad Harraz dah memasuki tadika pada usia 3 tahun 3 bulan.  Ikut tahun 2018 ni usia Harraz 4 tahun.  Mungkin ada yang kata terlalu awal masuk tadika, tapi bagi saya banyak sebab saya dan abah Hakim masukkan anak-anak kami ke tadika seawal usia 4 tahun.  Di tadika dapat belajar berkawan, mengikut arahan dan peraturan, menghafal doa-doa harian yang asas, peradaban dan yang penting disiplin dan ketepatan masa.























Alhamdulillah.  Handsome boy memang senang bangun pagi.  Seawal jam 5.00 pagi selalunya dia dah bangun.  Tipsnya mudah, tidurkan dia seawal jam 8.30 malam.  Paling lewat pun dia akan tidur jam 9.00 malam.  'No more TV or gadjet' selepas jam 8.30 malam untuk anak-anak kecuali Khadija untuk mencari info atau berhubung dengan rakan sekelas mengenai pelajaran.  


Kat rumah memang dia 'excited' nak pergi sekolah.



Ambil gambar banyak-banyak buat kenangan.  Tapi sampai sekarang, belum ada 'photo book' tentang Harraz lagi.  Kekangan masa dan mungkin faktor keterujaan mama dah semakin menurun tak sama macam Khadija dan Fatihah masa kecil dulu.  Insha Allah, salah satu 'target' mama tahun 2018 ni adalah untuk menghasilkan 'photo book' Muhammad Harraz dari lahir hinggalah masuk tadika. 



Hari pertama Harraz di tadika adalah hari kedua sesi persekolahan. Kami sampai di tadika seawal jam 7.30 pagi (sememangnya waktu masuk untuk sesi pagi Tadika An Nur).  Mama memang daftarkan Harraz di tadika seawal bulan Ogos 2017 sebab nakkan kelas sesi pagi.  Tujuannya mudah untuk menghantar Muhammad Harraz ke tadika dan juga sebab mama dan abah Hakim yakin waktu pagi adalah waktu terbaik untuk mendidik anak dari segi ketepatan waktu bangun pagi awal dan juga emosi masih segar untuk menyerap ilmu.  Itu pendapat kami.





Mulanya, Harraz buat perangai tak nak masuk dan duduk dalam kelas. Bermacam alasan dia bagi untuk mengelak masuk dalam kelas.  Nak kuih donutlah, nak mainanlah, nak main gelongsorlah dan nak ikut mama pergi Jusco (sebab dia tahu mama cuti).




Akhirnya, tinggalkan juga dia dengan ustazah kelas Saidina Umar walaupun dia menangis.  Syukur, menangis tak lama setelah ustazah pujuk.  Mama hanya intai Harraz dari tingkap yang dia tak nampak.















Sampai rumah wan, kakak Puteri yang belum memulakan sesi tadika di Little Caliph dengan Firdaus 'excited' tengok Harraz pakai baju sekolah.

Doa mama sentiasa menyebut anak-anak mama.  Semoga Khadija, Khairin dan Harraz dipermudahkan urusan menuntut ilmu kerana Allah.






Kembali Menuntut Ilmu

Tahniah dan selamat kembali menuntut ilmu anak-anakku, Khadija dan Khairin.  Alhamdulillah, mereka berdua bersemangat nak masuk sekolah semula setelah sebulan bercuti. 































Bertambah lagi seorang cucu Atuk Ariff dan Wan Ani di Sekolah Islam Integrasi Al Farabi.  Muhammad Fariz merupakan cucu yang kelima masuk sekolah ini setelah abang Naim, kakak Sarah, Khadija dan Khairin.  

Rezeki abang Naim dan kakak Sarah yang cemerlang dalam akademik teras dan agama juga menjadi pendorong kepada kami untuk masukkan anak-anak disini kerana kami sedar kami insan biasa yang 'alpa' dan memerlukan tunjuk ajar agama untuk membimbing anak-anak kami.  Syukur, saya lihat Naim dan Sarah cemerlang dalam pelajaran dan juga agamanya.  Insha Allah, adik-adik sepupu pun bakal ikut nanti.































































































Selamat menuntut ilmu anak-anak.  Semoga kamu diterangkan akal dan hati, dilapangkan dada dan ditetapkan iman untuk menuntut ilmu kerana Allah.  Doa mama sentiasa bersama kamu.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...