Nukilan Kisah Indah Dalam Hidup Kami

Wednesday, May 23, 2018

Kisah Khadija Naik Tren Komuter

Mengabadikan kenangan Khadija keluar menaiki komuter bersama Ustazah dan kawan-kawan ke Pesta Buku di PWTC, Kuala Lumpur.








Pukul 7.30 pagi dah hantar Khadija ke stesen komuter Telok Gadong.


Kesemua yang pergi 9 orang termasuk ustazah.


Dah remaja dah kakak Khadija.


Dah hampir sama tinggi dengan mama.  Di rumah ingatkan dia yang paling tinggi kat kelas 5 Bestari.  Tapi rupa-rupanya ada lagi yang lebih tinggi dari dia.



Menunggu tren dari Port Klang.


Punyalah teruja Khadija bila mana kami benarkan dia ikut serta.  Selagi tak bagi kebenaran, dia merengek sampai naik rimas kami dibuatnya.


Bermacam pesanan kami pada dia, takut dia leka nanti. 























Bergambar dalam komuter.

Berlaku insiden juga, bila mana Khadija dan kawan-kawan terpisah dari ustazah dan tersalah naik tren menuju ke Tanjung Malim disebabkan kekeliruan semasa di stesen Kuala Lumpur.  Mujur, ada kawan yang bawa handphone.  Mereka turun di stesen Sungai Buloh dan ustazah kemudiannya menuruti mereka.

Pengalaman yang mahal buat mereka.  Khadija langsung tak rasa takut dan berhasrat nak pergi lagi.  






Friday, May 18, 2018

Marilah Mari, Pergi Mengudi @ Pilihan Raya Umum Ke - 14

Alhamdulillah, dapat menunaikan tanggungjawab sebagai rakyat Malaysia pada Pilihan Raya Umum Ke - 14 yang telah diadakan pada 9 Mei 2018.  Kalau diikutkan ini merupakan kali ketiga saya mengundi.  Dua kali secara undi pos sebab bertugas semasa hari pilihanraya.  Tapi kali ini, dapat juga merasa mengundi pada hari undian dijalankan sebab saya tidak bertugas.  Syukur.  Nikmat apa lagi yang hendak saya dustakan.  Sudahlah tarikh mengundi diberi cuti 1 hari, keesokannya disambung lagi cuti selama 2 hari berturut-turut oleh pihak "Kerajaan Baru". 

Tahniah kepada yang telah memenangi undian pada pilihanraya ini.  Pesanan kami sebagai orang di bawah ini, laksanakan tugas yang diberi dengan penuh tanggungjawab.  Ingatlah ianya merupakan amanah yang rakyat telah berikan kerana memilih anda sebagai pemimpin.  Kami sebagai rakyat tahu tugas ini bukanlah mudah, tapi pesan kami ingatlah setiap apa yang dilakukan menjadi timbangan amal kelak.  Laksanakanlah tugas dengan berlandaskan Islam. 







Detik bersejarah macam ni memang kena abadikan dalam bentuk bergambar.  Barulah ada bukti untuk dikenang kelak.

Akhir kata, tahniah Tun Dr. Mahathir Mohamad yang telah dilantik sebagai Perdana Menteri ke - 7, Malaysia.






Thursday, May 17, 2018

Bonding Time

Merakam gelagat 'bonding time' kami bersama.



















Tuesday, May 15, 2018

Bertambah Setahun Lagi

Alhamdulillah.  Syukur, masih diberi nafas olehNya untuk terus menikmati hidup dengan insan-insan tersayang.


















Semoga saya diberi kesihatan yang baik untuk beribadat, untuk melengkapi suami, untuk mengasihi anak-anak dan ibubapa.  Semoga umur yang Allah beri ini saya tidak sia-siakan lagi.

















Ianya tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.  Syukur.  Nikmat apa yang lagi hendak saya dustakan. 






















Terima kasih Allah!





Thursday, May 3, 2018

Rezeki Lagi

Syukur Alhamdulillah.  Rezeki di hari ulangtahun kelahiran pada 25 April.  Saya dan rakan di Bahagian Sekretariat diraikan oleh Ahli Majlis kami di Hotel Tenera, Bangi dalam program Minggu Setiausaha.  Kali ini bersama artis Dayang Nurfaizah dan Jamal Abdillah.





Sampai awal, dalam pukul 10.30 pagi.  Berpeluang bergambar bermacam gaya.  Masa ni memang kamilah yang pertama sampai kat situ.  Bimbang terlewat sebab program makan tengahari ni dijangka bermula jam 11.30 pagi.


Sambil menunggu, kami disajikan dengan 'welcoming drinks' dan kudapan ringan.


Puas bergambar.


Masa ni lebih kurang pukul 11.30 pagi.  Semua dah 'ready' nak masuk 'Grand Ballroom' (kalau cakap dewan besar macam kelakar, nak jugak guna perkataan English walau maksudnya sama).  Disebabkan kami dah tahu, pintu dewan hanya akan dibuka jam 12.45 tengahari sebab Dayang masih bersiap lagi, makanya kami pun duduklah di ruang atas sebab dah lama sangat berdiri sebelum tu.


Inilah orangnya yang 'sponsor' kami.  Terima kasih, Puan Azimah atas tajaan ini.


Makanan dihidangkan satu persatu.  Meja kami paling belakang, jenuh juga menunggu hidangan sampai ke meja kami.


Dayang Nurfaizah hanya keluar membuat persembahan hampir jam 2.00 petang.  Sebelum tu mujur ada artis lain yang 'backup'.  Makan sambil dengar persembahan 'live' hari tu.























Menu kedua yang dihidangkan, sup tulang.

















Nasi agak special.  Bukan nasi goreng atau nasi minyak.  Ada udang dalam dia.

















Pilihan lauk.


Semua saya ambil dan rasa.


Dessert, aiskrim green tea.  Mula-mula rasa macam pelik, green tea ni.  Tapi suapan kedua sedap pulak.























Dayang Nurfaizah yang meletop.  Suara memang 'power'.



Jamal Abdillah pun sedap suara dia menyanyi 'live'.  Semua lagu yang dia bawa memang lagu popuar dia.  Tak puas rasanya dengar dia orang berdua menyanyi.



Kami.


'Posing' jangan tak 'posing'.



Meja kami.

















Dengan Sharifah Shahirah.  Cantik dia ni.  Pot-pet, pot-pet mulut dia. 


Kak KM, kawan-kawan yang teruja nak bergambar dengan kak KM ni.  Saya ikut je.

Rezeki datang dalam pelbagai cara.  Dalam bentuk wang ringgit, kesihatan, keluarga, kasih sayang, punya kerjaya serta dikelilingi insan-insan yang baik juga adalah rezeki.  Syukur Alhamdulillah.






Friday, April 27, 2018

Sukan Al-Farabi 2018 ~ SAFAR

Bulan April tahun 2018, jadual saya agak padat dengan program.  19 April, seawal jam 7.30 pagi kami dah sampai ke Sekolah Kebangsaan Taman Gembira bagi meraikan sukan tahunan Sekolah Islam Integrasi Al-Farabi (SAFAR).























Pelajar tahap 1 diminta duduk berkumpul di dataran hadapan kantin.























Kesian Khairin bosan menunggu.  Datang awal jam 7.30 pagi, tapi acara sukaneka pukul 10.00 pagi baru bermula.

















Acara untuk pelajar tahap 2 dan sekolah menengah iaitu larian dijalankan di padang.  Agak menguji kesabaran juga sebabnya padang lecak teruk kerana petang dan malam sebelumnya hujan turun lebat.  Macam mana pun acara sukan perlu diteruskan walau dalam keadaan yang kurang selesa ini.


Lebih kurang pukul 9.30 pagi baru acara perarakan/perbarisan rumah sukan bermula.  Agak lewat sebab menunggu ketibaan tetamu VIP untuk merasmikan program.

















Khadija masuk 2 acara.  Satu telah dilaksanakan pada hari sebelumnya di padang sekolah.  Untuk acara tu, dia bawa balik pingat Perak.  Pada hari sukan berlangsung dia cuma masuk perarakan/perbarisan sahaja. 

















Khadija rumah biru sama dengan Faris.  Rumah biru mengambil Doraemon sebagai maskot pasukan mereka.

















Rumah merah bertemakan Boboiboy.  Rumah kuning iaitu rumah sukan Khairin pula bertemakan Spongebob.  Satu lagi rumah hijau tak pasti bertemakan kartun apa.


















Harraz yang menyibuk ke tengah padang sebab nampak kakak Dija dan kawan-kawan kakak yang kenal Harraz melambai-lambai panggil dia.

















Habis kaki Harraz terkena selut dan air lecak.  Mujur ada paip air.  Agak mencabar jaga Harraz sorang-sorang sebab abah Hakim tak ikut serta kami kerana ada tugasan lain.


Sementara menunggu giliran acara sukan mereka, Khairin duduk melepak dengan kawan-kawan.

















Sengaja skodeng pergerakan dan pergaulan Khairin dengan kawan-kawan dia.  Boleh tahan juga dia ni berborak dan melawak dengan kawan-kawan dia.  Ingatkan dia ni pasif tak ada kawan sebab apa Khairin ni 'moody' orangnya.

















Mujur acara tahap 1 dijalankan di gelanggang hoki.  Kalau di padang, habis kotorlah pakaian dan kasut mereka.

















Faris anak mak cik Nor yang masuk acara kepit bola.  Kesian kalah.  Tak dapat apa-apa pingat.  Tak apalah Faris, yang penting semangat kesukanan tu ada.  Lagi pun bukanlah dia penyebab kepada kekalahan.  Bila acara berpasukan mesti ada yang agak lambat pergerakannya.























Harraz yang asyik-asyik merengek.  Lepas satu, satu dia minta nak beli dekat gerai-gerai jualan yang disediakan di situ.  Kalau makanan atau minuman tu memanglah tak kisah, ni nak mainan.  Sabar jelah.


Dah penat dan bosan menunggu.


Monyok tunggu acara dia.


Akhirnya, dekat pukul 11.30 pagi baru acara sukan Khairin bermula.  Masa berlatih, dia masuk acara pakai kasut boot.  Tapi dihari sebenar, acara bertukar kepada golek bola dengan gelung disebabkan masalah teknikal.  Itu yang kami dimaklumkan oleh Ustaz.
 
 
Boleh tahan lincah juga Khairin ni.


















Penat mama menjerit bagi sokongan pada Khairin.























Alhamdulillah.  Dapat pingat Gangsa (nombor 3).


Khairin dan BFF dia, Khairunnisa.  Dia ni kawan Khairin dari tadika PASTI.  Yang peliknya bila masuk Al-Farabi, mereka berlainan kelas tetapi masih berkawan baik.  Akan rehat bersama setiap hari di kantin.  Cuma, Khairin ada cerita yang tahun hadapan Khairunnisa akan bertukar sekolah.  Pesan juga pada Khairin, jangan lupa minta nombor phone Khairunnisa supaya boleh berhubung nanti.


Khairin anak solehah.























Si pipi merah mama dan abah.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...