Nukilan Kisah Indah Dalam Hidup Kami

Wednesday, October 10, 2018

Jalan-Jalan Sekitar Kuala Terengganu

Di Kuala Terengganu puas jugalah kami berjalan iaitu dari petang hari Sabtu dan kemudiannya bersambung ke hari Ahad.  Antaranya lokasi yang kami lawati adalah Kompleks Nur Arfa Batik, Pasar Payang, sekitar Kampung Losong sebab nak cari keropok lekor losong (yang ni beli memang banyak sebab nak bagi mak sedara dan adik beradik), sekitar Masjid Kristal, Masjid Tengku Tengah Zaharah @ Masjid Terapung (sempat solat disini) dan juga lepak bawah pokok di taman hadapan masjid terapung. 

Untuk lokasi makan-makan, ada beberapa lokasi yang kami pergi.  Tempat makan senang nak cari di Kuala Terengganu ni dan harga setiap kali makan juga amat berpatutan dan kami amat berpuashati.  Disebabkan sudah puas rasa makanan di Terengganu, malam akhir kami di sana kami makan KFC sahaja.




Melihat proses mencanting batik di Kompleks Nur Arfa Batik.


Bagi peluang kepada Khadija dan Fatihah tengok proses kain batik dihasilkan.


Banyak soalan yang kami tanya.  Ada proses yang perlu diikuti untuk mengelakkan warna kain luntur atau turun.

















Menurut pekerja ni, proses untuk menghasilkan sepasang kain songket ni memakan masa sehingga 3 bulan.  Harga pula mencecah ribuan ringgit disebabkan benang tenun yang digunakan juga dari jenis yang berkualiti dan mahal serta kaedah membuatnya secara tenunan manual bukan mesin.  Tidaklah kami membelinya sebab mahal.


Pasar Payang, masih seperti dulu.  Tak ada apa yang berubah.  Cumanya ada bangunan baru yang hampir siap dibina di sebelah pasar ni.  Ada juga saya memborong baju kaftan, kain batik dan kain ela songket.  Tawar-menawar mesti walaupun cuma dapat kurang dalam RM10.00.  Rata-rata harga di setiap kedai ni lebih kurang sama.  Cuma bagi corak kain yang dah lama memang akan dapat kurang banyak.























Dua kali juga kami berulang ke Pasar Payang sebabnya bila kira semula keropok yang dibeli tak cukup untuk bagi kat sedara-mara.  Maklumlah semua nak dibagi.























Produk setiap gerai lebih kurang sama, harga pun sama.  Kalau pandai minta tawar memang boleh dapat murah sikit beza dalam RM2 juga.  Itupun kalau beli banyaklah, macam keropok ikan tamban.



Gambar-gambar kami di Masjid Kristal.




Budak-budak dah penat. 





Dah nak memasuki remaja dah kakak Khadija.  Sudah pandai berfesyen dan menjaga penampilan serta kekemasan diri.  Alhamdulillah.


Abah yang 'sporting', ikut kehendak anak-anak.  Bertuahlah.


Kami berlatar belakangkan Masjid Terapung.

Seronok berjalan ke Terengganu.  Insha Allah, kami akan ke sini lagi.  Tapi mungkin fokus utamanya menjelajah ke pulau-pulau yang berada di negeri pantai timur ni.  Dalam masa yang sama, pasti akan singgah ke Pasar Payang kerana rugilah kalau ke Terengganu tidak ke Pasar Payang.

Terengganu, saya boleh simpulkan negeri yang bersih dan tenang dan bertepatanlah dengan cogankata Tahun Melawat Terengganu yang lepas iaitu "Beautiful Terengganu".






Thursday, October 4, 2018

Hotel Grand Puteri, Kuala Terengganu

Hari kedua, selepas puas menikmati keindahan alam di Pulau Kapas, kami meninggalkan daerah Marang dan merancang untuk menginap di Kuala Terengganu pula.  Di Kuala Terengganu, kami memilih Hotel Grand Puteri yang mana abah Hakim telah 'booking' terlebih dahulu secara 'online'.  Hotel ni kami pilih sebab terletak betul-betul di pusat bandar Kuala Terengganu dan hanya 5 minit perjalanan untuk ke Pasar Payang.







Dari anak-anak kecil dah biasa bawa bercuti dan menginap di tempat yang selesa, jadi mereka dapat bezakan antara menginap di bilik hotel, apartment, atau 'homestay'.  Begitu juga saya, yang mana saya lebih suka untuk memilih menginap di bilik hotel berbanding apartment atau 'homestay'.   Saya tidak sukakan ruang yang terlalu besar, tapi juga jangan terlalu kecil untuk menampung kami 5 orang.  Jadi bilik hotel adalah menepati kriteria yang saya mahukan.  Mungkin bila anak dah menginjak usia remaja, memang kami perlu memilih menginap di apartment pula.  


Lobi Hotel Grand Puteri.  Hotel ini berkonsepkan islamik.  Ada 'welcoming drink', kakitangan semua bertudung dan sentiasa mengucap salam bila bertembung.  Suasana hotel juga amat bersih dan selesa.


Kami di hadapan hotel.

















Kolam renang, kalau tak silap di tingkat 2.  Kolam renang diasingkan antara wanita dan lelaki.  Memang islamik sungguh hotel ni.


Bilik yang kami duduk dalam RM169.00 semalam termasuk sarapan pagi untuk 3 orang.  Amat berpuashati sebab tambahan seorang dikenakan RM30.00 sahaja.  Makanan juga banyak pilihan.  Antaranya ada nasi dagang, pulut ikan masin, keropok lekor dan lain-lain menu sarapan pagi.


Khadija, Khairin dan Harraz memang cari koko krunch dan susu sahaja.  Dia orang memang dah tahu kalau tidur hotel, sarapan pagi mesti ada 'cereal' dan susu.
























Bergambar banyak-banyak di lobi hotel yang sangat selesa.

















Kami sebenarnya hanya 'booking' satu malam sahaja di Hotel Grand Puteri ni sebabnya kalau ikut perancangan, kami di Terengganu hanya 3 hari 2 malam sahaja.  1 malam di Marang, 1 malam lagi di Kuala Terengganu. Tapi disebabkan anak-anak kata 'best' sangat Terengganu, hotel ni dan juga tak puas mandi kolam, makanya kami sambung 1 malam lagi menginap di hotel ini.  Tambahan pula cuti Hari Malaysia, jadi tak ada masalah tambah 1 hari lagi di Terengganu.


Hari kedua, sebelum 'check out', kami bersarapan lagi di hotel.  Masih menu yang sama saya pilih, nasi dagang sebabnya memang sedap nasi dagang kat sini.


























Khadija dah pandai menikmati hidangan dan tak segan silu nak bertambah makan.

























Memang puashatilah dengan hotel ni.  Insha Allah, kalau ke Kuala Terengganu lagi kami akan menginap kat hotel ni lagi.






Tuesday, October 2, 2018

Terengganu @ Pulau Kapas

Hari kedua di Terengganu, seawal jam 7.30 pagi kami dah turun bersarapan sebabnya nak berada di Jeti Marang untuk ke Pulau Kapas seawal jam 8.00 pagi.  Al-maklumlah, hujung minggu yang panjang sudah pastilah ramai yang akan  berpusu-pusu bercuti seperti kami.  Terlebih dahulu, kami bersarapan di hotel dan kemudiannya terus 'check out' kerana kami anggarkan akan balik dari Pulau Kapas selepas pukul 2.00 petang.






















Hotel Pelangi ni bolehlah untuk menginap sekali lagi sekiranya kami berhajat nak ke Pulau Kapas lagi sebabnya sangat dekat dengan jeti (5 minit berjalan kaki), selesa dan harga bilik yang sangat berpatutan disertakan dengan sarapan pagi untuk 3 orang.





Kami ke Pulau Kapas dengan menaiki bot.  Semuanya abah Hakim 'booking' secara atas talian melalui perkhidmatan MGH Boat Service.  Pakej yang kami ambil adalah untuk pergi balik ke Pulau Kapas iaitu RM49.00 untuk dewasa dan RM29.00 kanak-kanak.  Setiap seorang dapatlah 'life jacket' dan 'swimming goggles'.
























Perjalanan dari Jeti Marang taklah lama sangat kerana kurang 15 minit sudah sampai ke Pulau Kapas.  



Sampai sahaja, terus kami 'survey' kawasan yang sesuai untuk kami lepak.  Oleh kerana baru pukul 9.00 pagi, taklah ramai orang lagi di pulau ni.  Kat pula ni juga rupanya ada banyak chalet, jadi yang memang pagi-pagi dah berada kat situ adalah orang yang menginap malam sebelumnya di sana.


Abah Hakim yang paling beria nak bercuti kat pulau ni.  Itupun setelah viral di facebook kawan kami baru bercuti disini.  Dari apa yang diceritakan tulah membuatkan kami rasa 'terpanggil' nak bercuti disini.
















Pulau Kapas ni boleh dikatakan pulau yang bersih.  Cumanya ada beberapa penambahbaikan kena buat pada laluan tangga kerana ada yang telah rosak dan runtuh.  Yang lainnya, keadaan di sini  amat indah saujana mata memandang.

Menyelam untuk melihat keindahan isi laut di Pulau Kapas ini tidak perlu sampai ke tengah lautan.  Punyalah teruja Khadija dan Khairin bilamana mereka menyelam menggunakan 'goggles' nampak batu karang dan ikan-ikan kecil kat dasar laut.



Abah Hakim pula ada beli 'plastic cover' untuk handphone, jadinya memang aksi mereka menyelam tu banyaklah dapat dirakam.







Abah Hakim yang sabar melayan kerenah anak-anak.


Kakak Khadija yang tak puas-puas duduk berendam dalam air.  Naik ke daratan bila rasa lapar.



Harraz pula berendam lama sangat, sampai menggigil kesejukan.



















Pulau Kapas satu destinasi percutian yang akan saya ulang pergi lagi.  Sungguh puashati dengan kebersihan dan keindahan serta kedamaiannya.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...