Thursday, April 15, 2010

Doa Untuk Anak-Anak

Petikan mengenai anak-anak hiperaktif ini saya ambil dari Portal PKPB SMK Tengku Ampuan Intan yang dipetik dari Majalah Nur. Pada mulanya, saya saja-saja ingin mengetahui bagaimana untuk mengenali anak yang hiperaktif dan bukanlah anak-anak saya tu hiperaktif. Tapi di dalam petikan ni banyak pula tips yang berguna beserta doa. Apa lagi saya terus copy untuk disave di dalam blog saya supaya senang bila saya nak baca boleh dirujuk berkali-kali dan juga tujuan lainnya adalah untuk berkongsi dengan rakan-rakan pembaca blog saya ni. Especially, doa-doa yang diberi untuk mendidik anak-anak.

Ramai ibubapa yang mempunyai anak hiperaktif memandang ringan masalah yang melanda anak-anak mereka. Bagaimanapun, ada juga ibubapa menggunakan kekasaran untuk menangani perilaku anak-anak hiperaktif dan ini ditakuti memberi kesan yang buruk kepada anak tersebut. Anak-anak hiperaktif seharusnya dididik menggunakan pendekatan yang sedikit berbeza daripada anak-anak normal yang lain.

1. Latih anak-anak hiperaktif untuk displin, agar dia dapat mengatur dirinya dengan baik.

2. Jangan menghukumnya kerana perilaku hiperaktif tersebut bukan sepenuhnya kesalahan anak anda.

3. Jangan sesekali melabel anak hiperaktif (atau anak-anak) sebagai anak nakal, malas atau bodoh, kerana akhirnya ia akan bersikap seperti yang dilabelkan kepadanya.

4. Keefektifan sesebuah rawatan berbeza-beza bagi setiap anak. Ibu bapa harus menentukan rawatan yang terbaik buat anak.

5. Berikan kasih sayang (bukan memanjakan) pada anak hiperaktif melebihi saudaranya. Alasannya, seberapa banyak kasih sayang yang ditumpahkan pada anak hiperaktif, ia tetap tidak akan penuh.

6. Dalam mengajar anak hiperaktif, jangan bosan untuk terus menerus mengulang hal-hal yang sama, agar cepat dapat dipelajari dan diingati seperti anak yang normal.

7. Apabila di depan anak, katakanlah pada orang lain bahawa dia adalah anak yang baik, dan jangan mengungkit-ungkit kesalahan-kesalahan yang pernah dilakukan.

8. Selalulah berwaspada, perhati dan kawal anak agar ia tidak bertindak sesuatu yang boleh membahayakan dirinya atau orang lain.

9. Perbanyakkan komunikasi dengan anak. Jika pada anak normal kita cenderung berkomunikasi pada saat-saat tertentu, pada anak hiperaktif kita seharusnya berkomunikasi 'setiap satu minit sekali'.

10. Salah satu hal yang paling sulit mengatasi anak hiperaktif adalah ketika sedang berada di meja makan dan kita meminta mereka memakan sendiri. Mungkin dia akan memainkan makanannya atau berlari-lari mengelilingi meja makan. Jangan marah dia! Yang harus anda lakukan adalah menyuapkan mereka dengan sabar.

11. Kita sebagi ibubapa bolehlah bertanyakan kepada doktor untuk mengetahui apakah anak-anak kita akan mengalami alahan terhadap beberapa jenis makanan yang tertentu serta apakah perlu ada cara penyediaan yang khusus untuk hidangan anak-anak hiperaktif.

12. Untuk anak-anak hiperaktif, kita sebagai penjaga perlu berhati-hati dengan program-program di kaca television yang menampilkan adegan-adengan yang ganas, tidak bermoral serta boleh memudaratkan cara berfikir mereka.

13. Anak hiperaktif memang kurang bijak untuk mengendalikan diri mereka terutamanya di kala sikap agresifnya menguasai. Sebaik-baiknya fikirkan cara agar tenaga agresifnya itu disalurkan pada aktiviti yang tepat. Misalnya dengan mengizinkan mereka mengikuti aktiviti-aktiviti luar atau membuat pekerjaan rumah atau sebaginya.

14. Selain dari itu, ibubapa yang mempunyai anak-anak hiperaktif menggunakan pendekatan berdasarkan agama seperti membaca doa. Antara doa-doa yang sesuai diamalkan oleh orang tua untuk anak-anaknya.

a) Al Baqarah : 128 (Doa agar anak patuh kepada Allah)

b) Al Imran : 38 (Doa agar diberi anak yang baik)

c) Furqan : 74 (Doa agar diberi zuriat yang menyenangkan hati)

d) Ibrahim : 40 (Doa agar anak tetap mengerjakan solat)

15. Untuk membantu anak mudah belajar dan menelaah pelajaran, kita boleh membaca zikir Ya-Latif sebanyak 129 kali diikuti ayat 19, surah as-Syura bermaksud: “Allah Maha Lembut kepada hamba-Nya; Dia memberi rezeki kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan Dialah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.”Sebaiknya dibaca selepas Subuh iaitu dibaca pada pada air pada semua botol air untuk minuman dan masakan seisi keluarga. Selain dari itu, ketika menemani anak menelaah buku dan membaca al-Quran. Bacalah Surah Toha ayat 1-8, surah ar-Rahman ayat 1-4 dan surah al-Insyirah.

16. Selain membaca doa ketika mereka sedang belajar, ketika memasak juga bolehlah si ibu membaca doa ayat 200, surah Ali Imran bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaran kamu, dan bersedialah serta bertakwalah kepada Allah supaya kamu berjaya. ”Diikuti pula dengan memperbanyakkan zikir ‘Ya Hayyu, Ya Quyyum, Ya Latiff dan Ya Rahman’ berulang-ulang. Semua ini insya-Allah adalah doa pelembut hati.

17. Bagi ibu yang bercita-cita anak-anak yang baik. Elok amalkan ayat 38, Surah Ali-Imran iaitu doa Nabi Zakaria bermaksud: “Ketika itu Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhan-Nya, katanya: Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisi-Mu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan.” Kita juga digalakkan menyentuh dengan lembut ubun-ubun anak dengan tangan kanan sambil berdoa dan menyatakan harapan. Petua membaca doa dan harapan ketika anak baru lelap digalak diamalkan apabila anak ada masalah emosi atau tingkah laku.

18. Selepas solat lima waktu juga cukup sesuai untuk kita menadahkan doa. Selalulah mengamalkan doa daripada ayat 74, Surah al-Furqan bermaksud: “Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh daripada isteri-isteri dan zuriat keturunan kami perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang yang (mahu) bertakwa.” Manakala Ayat 40 pula, Surah Ibrahim bermaksud: “Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang, dan zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doaku.”

19. Selepas mengambil wuduk, ibu bapa hendaklah selalu menyapu air lebihan wuduk yang ada pada kita misalnya air yang masih basah di tangan ke muka dan umbun-umbun anak.

20. Ketika anak tidur juga:

a. Pada setiap malam apabila anak tidur hendaklah kita wiridkan Ya Latif ke umbun-umbun kepalanya sebanyak yang mungkin atau memadai 100 kali.

b. Membaca surah Al Fatihah 1 kali dan Surah Alam Nasyrah 1 kali.

c. Bercakap-cakaplah dengan anak ketika dia sedang tidur dengan menyeru kepada nama penuhnya berbinkan atau berbintikan kepada kita sebagai ibu kandung mereka. percakapan itu hendaklah berupa nasihat, pujian dan berceritalah tentang perasaan kasih sayang kerana sesungguhnya percakapan kita kepada anak yg sedang tidur itu sangatlah bekesan kepada jiwa dan rohnya.

d. Apabila kita sedang berbual-bual dengan anak sewaktu dia sedang tidur kita akan lihat matanya bergerak-gerak, walaupun dia sedang tidur.

Meskipun anak hiperaktif ini tidak mampu menguasai dirinya dengan perilakunya, ibubapa atau guru tidak seharusnya bersikap acuh tak acuh dan menyerah kalah pada keadaan. Perlu ada kesabaran untuk mengajar anak hiperaktif, walaupun harus dilakukan berulang-ulang kali.


3 comments:

Siti said...

good info..thanks

Syah@zrin said...

before saya sgt sedih sebab x tau camana nak handle anak saya yg hyperaktif...but now alhamdulillah,i mula start dgn bersabar dan berdoa sedangkan i bukan seorg yg penyabar.

Dr Wan said...

Sudah ada remedi utk atasi masalah autism ADHD Pusat Rawatan Fitrah Healthcare Centre Gombak sedia membantu anak2 yg bermasalah.Sudah ramai yg mendapat manfaat dan kesan dari rawatan disini.Dijamin berkesan dan selamat. 0196676236 -Dr Wan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...