Wednesday, July 20, 2011

Pokok Mata Kucing Dalam Kenangan

Pokok mata kucing yang kami tanam di dalam pagar kawasan rumah kami di Taman Saujana Kapar kini hanya menjadi kenangan buat kami yang mana pada pagi Ahad lepas, pokok tersebut telah ditebang.

Semasa hayat pokok ini bersama kami sejak 4 tahun yang lepas, memang tidak berhenti berbuah. Buahnya pula memang manis dan kalau dibiarkan lama di atas pokok, isinya akan menjadi semakin tebal. Memang sayang pada mulanya untuk mengambil keputusan menebang pokok ini, tapi disebabkan saiz pokok yang semakin besar, dahan yang mengeluarkan daun yang lebat dan sentiasa berguguran memenuhkan halaman rumah dan longkang menyebabkan akhirnya kami sepakat menebang pokok tersebut. Bukan apa, saya dapat merasakan yang jiran bersebelahan pun kurang selesa dengan keadaan ini disebabkan jiran saya ni memang pengemas orangnya. Daripada rasa bersalah, keputusan tersebut adalah terbaik bagi kami. Tambahan pula, tak lama lagi rumah tersebut juga bakal ditinggalkan.



Gambar yang dirakam semasa pokok ini berbuah buat pertama kalinya.



Masa ni saya ingat lagi, pokok mata kucing ni belum tinggi. Ketinggian belum sampai 4 kaki. First time dia berbuah, buahnya memang banyak dan rendah, senang nak dicapai.



Ketinggian pokok semasa first time berbuah.



Semasa proses menebang. Jiran-jiran pada mulanya ingat Hakim hanya mencantas daun sahaja seperti kebiasaannya, tapi kemudian mereka terkejut sebab habis kesemuanya ditebang.



Berselerak halaman rumah kami dipenuhi dahan pokok yang ditebang.



Pandangan dari luar pagar.



Menurut Hakim, ada putik buah mata kucing dicelah-celahan daun.



Akhirnya, tinggal tunggul pokok sahaja.

Insya'Allah, kami akan beli lagi pokok mata kucing ni untuk ditanam di lokasi yang lebih sesuai untuk pokok berdaun lebat dan rendang seperti ini.






0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...