Nukilan Kisah Indah Dalam Hidup Kami

Tuesday, January 28, 2014

Komuter dan Jalan TAR

Sekali sekala berjalan menaiki kenderaan awam @ komuter memang menyeronokkan.  Dengan tempoh lebih 1 jam menuju ke destinasi pilihan, kami dapat 'relax' sepenuhnya di sepanjang perjalanan.

Kami naik dari stesen Telok Gadong menuju ke stesen Bank Negara dengan tambang sehala untuk saya, abah Hakim dan Khadija cuma berjumlah RM10.00 sahaja.  Fatihah pula masih di bawah umur, jadi dah untung disitu sebab tak perlu bayar tambang.

















Semangat nak jalan naik komuter.  Siap bagi idea kat mama dan abah, minta balik nanti naik teksi atas alasan, komuter dan bas dah pernah naik, teksi belum pernah naik lagi.

















Adik yang dah pandai memilih aksesori nak bergaya bila keluar berjalan.  Seperti Khadija masa umur yang sama, cukup cerewet dan  pandai memilih baju dan kasut yang nak dipakai.  Agak 'stress' juga saya bila melalui situasi mereka tak suka dengan baju yang saya tentukan untuk pakai.  Anak hilang 'mood', saya apatah lagi.  Hero pemulih kembali keadaan selalunya abah sebab dia akan layan setiap kehendak anaknya.  Sungguh memahami abah Hakim dengan anak-anak gadisnya berbanding saya sendiri.























Terbaik!  'Win-win situation' kali ni sebab abah Hakim setuju bawa mama 'shopping' di area Jalan Tengku Abdul Rahman, dengan syarat kena ikut kemahuan dia iaitu pergi dengan menaiki komuter.  

















Dialah kawan, teman, sahabat, kekasih, guru, doktor dan imam saya.  Terima kasih sayang kerana memahami mama.

















Duduk bersama dalam koc yang bercampur.  Kalau naik koc untuk wanita, kesian kat abah Hakim keseorangan nanti.


















Adik bertambah 'cute' bila rambutnya diikat tocang.

















Kakak dengan kertas, pensil dan buku walau di mana berada.  Bukan kami yang bekalkan, tapi dia sendiri yang bawa bersama.  Moga minat ini berterusan.  Alhamdulillah, anak-anak kami tidak ketagih 'game' yang ada pada 'gajet'.

















Puashati sebab dapat jalan dari satu kedai ke satu kedai.  Sekarang ni, kalau beli tudung bukan untuk saya sahaja, tudung untuk Khadija dan Fatihah pun dah masuk 'list'.























Kami dah 'start' beli kain ela untuk baju raya.  Bukan hanya beli kain ela untuk kami sahaja tetapi termasuk wan Telok Gadong, nenek Kerayong dan wan Alang pun kami belikan.

















Pasar malam hari Sabtu di Jalan Tengku Abdul Rahman dah mula susun dan jual seawal jam 11.00 pagi.  Memang 'happening', macam-macam ada.  Tudung budak harga bawah RM5.00 pun dapat.

















Keluhan penat banyak kali keluar dari mulut mereka berdua.  Penat berjalan, nak minta abah dukung dah tak boleh lagi sebab masing-masing dah besar.  Disebabkan mereka tak banyak ragam, apa yang mereka nak kami belikan.  Air, jajan, keropok dan buku.  Khadija paling puashati bila dapat kamus dwibahasa yang kami beli kat kedai buku Pustaka Mukmin, Jalan TAR.

















'Plan' asal dari Jalan TAR nak naik LRT ke Central Market @ Pasar Seni.  Siap dah 'survey' tiket.  Tapi tak jadi sebab mama, adik dan kakak dah penat berjalan.  Disebabkan dah penat juga, kami balik awal.  'Plan' nak makan tengahari di sekitar Jalan TAR atau Pasar Seni pun tak jadi akhirnya.  Semuanya disebabkan kaki dah penat nak menapak.

Central Market yang dulunya saya lalui hampir setiap minggu semasa belajar di tingkatan 4 dan 5 di Sekolah Menengah Teknik Setapak, Kuala Lumpur.  Memori berjalan kaki dari Perhentian Bas Klang ~ KL bersama sepupu, Fiza menunggu bas mini setiap kali balik ke asrama yang dah semakin luput dari ingatan. 

















Semasa perjalanan balik kami........ 15 minit pertama dalam komuter, Khadija masih 'maintain' dengan aktivitinya, sekejap baca kamus, sekejap lagi menulis.  Adik dah mula tidur di riba mama, sementara abah Hakim pula baca buku mengenai Nabi Muhammad S.A.W. yang dibeli di Pustaka Mukmin. 

Terus terang saya katakan, saya ni kurang membaca buku.  Selalunya memang abah Hakim dan Khadija yang kerap selak bahan bacaan yang ada di rumah.  Bukan malas, tapi disebabkan masa saya di rumah lebih kepada mengemas, memasak dan paling tidak menonton televisyen.

















Sampai di Klang, masing-masing kelaparan.  Apa lagi, singgah di gerai MPK, Simpang Empat.  Mama pilih Yong Tau Fu Sup.  Makan panas-panas dalam cuaca yang pada ketika itu agak redup ditambah dengan perut yang lapar memang nikmat rasanya.

















Kakak dengan nasi ayam dan air cincau.  Masih mamai sebab dipaksa bangun dari tidur.

Sengaja saya merungut katakan pada Khadija dan Fatihah, "Rugilah kita balik awal, mama tak puas lagi berjalan, Central Market tak dapat pergi".  Nak tahu apa jawab Khadija, siap dengan muka bengang lagi, "Pergilah jalan sorang-sorang, kita orang nak balik, dah penat".  Abah Hakim gelakkan mama.  'Respond' abah Hakim, tunggulah nanti bila dia orang berdua dah remaja, mama dah ada kawan nak 'shopping' sama. 

















Menu kegemaran kami sekeluarga.  Mee maggi kuah merah, resepi yang diambil dari mak @ wan.  Kuahnya campuran cili kering, sos tomato, gula dan garam.  Paling senang letak kiub ayam.  Mee tu pulak gunakan mee yang seakan mee maggi.  Kalau nak lagi sedap, boleh letak isi ayam atau udang, sayur-sayuran dan telur.  Memang terangkat.  Tak pandang lagi paket yang berisi bahan perasa di dalam bungkusan mee segera yang dah tentu akan mendatangkan mudarat pada kesihatan.

Masa kualiti saya dan keluarga adalah apa juga aktiviti yang kami lakukan bersama-sama.  Makan bersama, solat berjemaah bersama, 'shopping' bersama, riadah bersama........... 






0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...